Monday, 13 February 2017

Abangku Suamiku Bab 17

BAB 17
Sakan gila aku berjimba dengan along. Mula-mula tengok wayang. Lepas tu isi perut yang dah kelaparan dan yang paling syok sekali shopping. Kopaklah duit along.
‘Dah tak nak balik ke Puan Hana?’ sindir along yang telah kepenatan.
‘Ala…. Along dah nak balik ke?’
‘Dah naik lenguh kaki along ikut Hana. Tak habis shopping lagi ke?’
Aku tersenyum sumbing. Dah berbeg-beg kat tepi bangku along duduk.’As you say sir.’
Ketika aku dan along turun dari escalator, aku terdengar seseorang memanggilku.
‘Hana! Hana!’
Cepat-cepat aku menoleh. Kenapalah aku boleh jumpa dengan Ikmal kat sini. Kecil betul bumi ni. ‘Hei Ikmal. Buat apa kat sini?’
‘Saja jalan-jalan. Bosan duduk kat rumah. Siapa sebelah tu?’
Aku dah agak dah. Mesti dia tanya. Mana taknya, dia tengok along macam nak makan. Masa ni aku nak ajar si Ikmal ni. ‘Sorry , lupa nak kenal. Ni husband Hana. Abang kenalkan ni Ikmal. Kawan sekampus Hana.’
‘Razzman. Husband Hana.’
‘Ikmal.’ Tutur Ikmal seperti tidak percaya.
Perfect lah lakonan along. Nasib baik along tak melatah masa aku kenalkan along pada Ikmal. Siap peluk pinggang aku. Terkedu Ikmal dengan penjelasan along. Dah tu siap terbeliak mata Ikmal bila along menarik aku ke dalam dakapannya. Kalau ini pun dia tak percaya, aku tak tahulah apa nak kata.
‘Dah lama kahwin bang? Tapi tak pernah pulak dengar Hana kahwin.’ Ikmal masih tak berpuas hati. Sempat lagi nak korek rahsia aku.
‘Dah dua tahun. Kita orang nikah je dulu. Sebab masa tu abang tengah sambung belajar.’
‘Oh ye ke! Sekarang ni barulah saya percaya. Saya ingat Hana main-main hari tu. Sorry lah Hana, abang Razzman. Saya gerak dulu. Ada janji dengan member.’
Aku menghela nafas lega. Ada baiknya terserempak dengan Ikmal. Harap-harap lepas ni Ikmal dah tak kacau hidup aku. Semua beg kertas aku letakkan di bahagian penumpang sebelum meloloskan diri di tempat pemandu.
I need explanation what just happen.’ Tiba-tiba along bersuara.
‘Okay. Sebenarnya Ikmal tu suka kat Hana. Tiap-tiap hari dia duk sibuk cari Hana kat kampus. Pernah sekali Tipah beritahu yang Hana dah kahwin tapi dia tak berjaya. Kebetulan jumpa dia kat sini, tu yang Hana kata along husband Hana.’
‘Hana satu course dengan Ikmal ke?’
‘Tak lah. Dia satu course dengan Zara. Kenapa along tanya?’
‘Eloklah tak satu course. Boleh gak Hana mengelak. Rizz tahu pasal Ikmal?’
Aku menggeleng kepala. Mahu huru hara kampus aku. Along tiba-tiba senyap. Tak kan terkejut dengan apa yang baru aku beritahu.
‘Hana patutnya beritahu Rizz. buatnya Ikmal tu buat apa-apa kat Hana macam mana? Orang kemaruk cinta ni sanggup buat apa saja.
‘Along pun tahu abang Rizz tu macam mana orangnya. Angin satu badan. Rasa-rasanya kalau Hana beritahu pasal Ikmal tu, abang Rizz nak duduk diam je ke? Silap hari bulan kecoh satu kampus Hana.’
‘Hana tak cerita lagi. Mana Hana tahu. Sekurangnya dia tahu.’ Nasihat Along.
Aku mengigit bibir. Tak cakap salah. Cakap kang lagi salah. Tanpa aku sedar, kami telah sampai di rumah. Aku mahupun along tidak bersuara. Siap mengambil semua barang, aku terus masuk ke dalam rumah. Along telah lama masuk ke dalam rumah.
Ikmal termenung di beranda rumahnya. Fikirannya masih memikirkan kejadian terserempak dengan Hana dan suaminya di pusat membeli belah. Dia seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Ikmal menjerit sekuat hati. Cuba melepaskan rasa geram di hati.
‘Kau ada masalah ke Ikmal?’ Syafiq muncul dari bilik apabila mendengar jeritan Ikmal.
‘Aku geram Fiq. Geram sangat.’
‘Siapa buat kau geram?’
‘Hana.’ Jawab Ikmal pendek.
‘Hana budak senibina dalaman yang kau puja-puja selama ni? Kenapa dengan dia?’
‘Aku jumpa dia dengan suami dia tadi. Aku ingatkan dia main-main pasal dia dah kahwin.’
‘Lupakan je lah Hana tu Mal. Dia dah jadi milik orang lain.’ Syafiq cuba memberi nasihat.
‘Tak mungkin Fiq. Aku akan pastikan Hana milik aku. Orang lain tak boleh miliki Hana. Hana aku punya.’
Syafiq menggeleng kepala. Dah berbuih mulutnya menasihati Ikmal untuk melupakan Hana. Keras betul hati Ikmal. Semuanya gara-gara Hana. Dia tidak mahu Ikmal gagal dalam pelajaran hanya kerana seorang wanita. Bersepah kat luar sana yang boleh dijadikan kekasih. Bila ditegur, cepat sahaja melenting.
‘Fiq kau nak ke mana?’
Syafiq tidak menjawab sebaliknya beredar meninggalkan Ikmal sendirian di ruang tamu. Orang tengah marah kalau ditegur pun bukannya nak dengar pun. Buang masa. Baik lepak dalam bilik desis Syafiq di dalam hati. Ikmal tersandar di sofa. Kepalanya buntu.
Baik je aku baring di atas sofa mama sambal leka menonton kartun Ogy and Cockroach. Terbahak-bahak aku ketawa melihat Ogy dibuli tiga ekor lalat. Kehadiran mama di ruang tamu pun aku tak sedar.
‘Hai isteri Rizzman Adha ni. Perangai mengalahkan budak kecil. Cubalah tengok cerita yang bermanfaat sikit sayang.’
‘Sekali sekala je ma. Bukan selalu pun. Hana nak beritahu mama ni. Sementara abang Rizz outstation ni, Hana ingat nak duduk dengan Tipah. Senang sikit nak study sama-sama.’ Aku meminta izin dari mama.
‘Mama tak kisah. Dekat sikit Hana nak berulang. Apa pun, bukan dengan mama kena minta izin tapi dengan suami Hana. Berdosa seorang isteri keluar rumah tanpa izin suami. Hana kena ingat tu.’
Lemah kepala lutut ni bila dengar nama abang Rizz. Suka tak suka pun tetap kena minta izin. Nanti kata nusyuz pulak.
‘Hana dengar tak apa yang mama cakap tadi.’
‘Hah! Apa ma?’ aku blur.
‘Dengar tak apa yang mama cakap tadi.’
‘Dengar. Dengar. Nanti Hana mesej suami kesayangan Hana tu ye ma.’
Rizz termenung di beranda rumah. Dia terkenangkan apa yang dilihatnya petang tadi. Kejadian dia terserempak Hana dan Along di pusat membeli belah. Itu bukanlah perkara yang sedang dikirkannya tetapi lelaki yang berbual dengan Hana dan Along. Berubah wajahnya apabila Hana memperkenalkan Along kepada lelaki tersebut. Adakah lelaki yang bertembung dengan isterinya adalah Ikmal yang menelefon Hana sebelum ini? Kacau jiwa Rizz di buatnya. Kusut masai rambut Rizzman. Feez yang sedari tadi memerhati gelagat sahabatnya dari ruang tamu rumah.
‘What happened bro? Dah macam orang mati bin ke kau ni.’
‘Entahlah Feez. Nak cakap pun susah.’ Rizzman tidak mahu berkongsi masalahnya.
‘Jangan cakap semua ni pasal Hana?’ tebak Feez.
Rizzman melangkah masuk ke ruang tamu. Sofa satu menjadi pilihannya. Terbit keluhan di bibirnya. ‘Sakit kepala aku ni bila fikirkan  Hana tu. Jiwa kacau aku Feez.’
Tersembur tawa Hafeez. ‘Jiwa kacau bro? Sejak bila Rizzman Adha guna ayat jiwang ni. Teruk betul kawan aku ni.’
‘Kau cakap senanglah. Cuba kena kat batang hidung. Mahu huru hara macam aku gak. Ntah-ntah lagi teruk.’ Tempelak Rizz.
‘Sabar Rizz. Jangan cepat emo sangat. Cepatlah majlis kau tu. Senang sikit kau nak kawal Hana. Kalau tak, tak tahulah apa nak jadi dengan kawan aku ni. Hebat betul gadis bernama Hana Qusandria. Tunggang langgang dunia Rizzman Adha.
Aku pandang telefonku di atas katil. Payah betul rasanya nak hantar mesej pada suami kesayangan aku tu. Rasa-rasanya, mengamuk ke tak Mr. Tarzan tu. Tak beritahu Mr. Tarzan, nanti tak pasal-pasal mama pulak yang berleter. Hantar je lah.
Assalamualaikum. Sorry ganggu. Nak beritahu abang Rizz yang Hana akan duduk kat rumah mama di Shah Alam.
Terus aku tekan butang send.
Telefon terus ku letakkan di atas meja di tepi katil tanpa menunggu balasan abang Rizz. Entah abang Rizz baca ke tidak mesej aku tu.
Bunyi mesej kedengaran. Rizzman leka mengadap laptop menyiapkan kerja yang tertangguh berhenti sebentar membaca mesej yang masuk. Selesai membaca, telefonnya dicampak ke atas katil. Sakit hatinya masih bersisa. Sengaja dia tidak membalas mesej Hana. Sementara menunggu majlisnya selesai, Rizzman memberi peluang kepada Hana menikmati kebebasannya.

Monday, 2 January 2017

Abangku Suamiku Bab 16

BAB 16
Dato’ Seri Rizlan yang tenang membaca suratkhabar di beranda bilik dilatari permandangan langit dihiasi bintang-bintang berkelipan. Kehadiran isterinya Datin Seri Zainon dengan wajah mencuka tidak diendahkannya.
‘Kenapa dengan awak ni Zai? Mencuka je muka tu?’ tegur Dato’ Seri Rizlan.
‘Ni semua pasal abang. Abang dah tahu pasal Hana dengan Rizz tapi abang tak pernah beritahu saya langsung.’
‘Kan kita dah bincang hal ni. Apa lagi yang awak tak puas hati? Bukan dulu awak menentang bila Zara suka pada Rizz. Apa kata Zai dulu… Rizz tu tak da masa depan setakat kerja free lance photographer.’
‘Itu dulu bang. Masa tu Zai tak tahu yang jadi photographer ni boleh buat duit.’
Pening kepala Datuk Seri Rizlan dengan isterinya. ‘Mengucap panjang Datin Seri Zainon. Tak cukup lagi ke dengan apa yang kita ada. Bersepah lagi lelaki kat luar sana tu yang Zara boleh pilih.’
‘Memang betul apa yang abang kata. Kalau Rizz tu, sekurang-kurangnya kita tahu latar belakang keluarga dia. Lelaki kat luar sana tu memang banyak. Takut bukan dia yang bagi kesenangan pada Zara takut dia yang mengambil kesempatan apa yang Zara ada.’ Datin Seri Zainon masih tidak berpuashati.
‘Sudah-sudahlah tu Zai. Rizz tu dah sah pun jadi suami Hana. Abang dah tak nak dengar Zai merungut pasal ni. Kalau Zai nak sangat bermenantukan anak along dan kak long, si Razz tu bujang. Kahwinkan aje dengan Zara.’
‘Ke situ pulak abang ni. Razz tu terlalu tua untuk Zara.’ bangkang Datin Seri Zainon.
‘Kalau macam tu lupakan je hasrat awak nak bermenantukan anak along dan kak long. Anak kawan-kawan awak kat kelab awak tu tak da yang boleh dijodohkan ke? Senang sikit kalau berbesan satu kelab. Boleh pergi kelab sama-sama.’ sindir suaminya. Dato’ Seri Rizlan bangkit dari duduknya dan terus masuk bilik.
‘Eh! Abang nak ke mana? Saya belum habis bercakap lagi.’
‘Tidur Zai. Penat dengar awak merungut. Jangan selalu merungut. Nanti Allah tarik nikmat yang ada.’ pesan Dato’ Seri Rizlan penuh dengan makna.
Bunyi hiruk pikuk di dalam kelab malam tidak dapat menghiburkan hati Zara Arlysa. Zara hanya duduk memerhati gelagat manusia yang sedang enak berhibur. Vivian di sebelahnya sekadar menjadi penonton. Terlalu bosan duduk di dalam kelab, Vivian keluar mengambil angin.
‘Asal kau keluar Vee?’ Zara bertanya.
‘Sesak nafas aku kat dalam tu. Bosan pun ia. Selalunya kalau datang sini, kau mesti menari. Ni kau duduk je. Kenapa?’
Zara mengeluh panjang. ‘Entahlah. Tak da mood.’
‘Kau nak masuk balik ke?’
‘Taklah. Jom balik.’
‘Jom.’ sambut Vivian.
Lambat aku bangun hari ni. Nasib baik tiada kelas. Aku sempat menjengah abang Rizz di dalam bilik. Kosong! Dah ke mana Mr. Tarzan aku ni pergi. Aku terus turun ke tingkat bawah. Di ruang tamu kosong. Mungkin di dapur agaknya.
‘Hah! Baru bangun!’ sergah mama dari belakang.
‘Terlajaklah mama.’
‘Ada je alasan anak mama ni. Dah! Makanlah!’
‘Abang Rizz mana mama?’ tanyaku sambal menyuap nasi lemak ke dalam mulut.
‘Ingatkan tak nak tanya tadi.’ Sindir mak Jah tiba-tiba muncul dari laman belakang.
Nasib badanlah Hana kena jadi bahan usikkan mama dan mak Jah.
‘Betul tu kak Jah. Bila ada asyik nak bertekak. Bila tak da tahu pulak mencari.’
‘Budak-budak zaman sekarang Puan Sri. Susah nak faham.’
Aku buat muka blur. ‘Amboi. Kena usik sikit pun dah merajuk. Abang Rizz Hana outstation.’
Lagi aku blur. ‘Berapa lama ma?’
‘Katanya sampai majlis kamu berdua. Dia dapat job besar untuk job pengiklanan.’
 Aku menjerit kegirangan di dalam hati. Aman tenteram hidup aku. ‘Jap. Jap. Mama! Mama kata majlis kami berdua. Bila majlis tu?’
‘Hana. Hana. Dah jadi isteri orang pun masih kelam kabut. Lagi tiga minggu sayang.’ Mama tersengih melihatku.
Perbualan aku dan mama terganggu apabila terdengar orang memberi salam. Aku kenal sangat dengan suara yang memberi salam. Bukan ke mama kata dia outstation. Aku memandang mama dengan wajah seribu pertanyaan.
Morning ma, mak Jah.’ Ucap abang Rizz. Aku sikit pun tak ditegurnya.
Mama dan mak Jah menjawab serentak. ‘Morning.’
‘Mama ingatkan Rizz dah pergi outstation tadi.’
‘Pukul sembilan baru Rizz gerak. Tadi Rizz jogging.’
Semua yang ada di dapur mengangguk kepala. Termasuklah aku sekali.
‘Rizz tak nak makan? Mak Jah sendukkan.’
‘Terima kasih mak Jah. Tak da seleralah mak Jah. Rizz naik atas dulu.’ terus pintu peti sejuk di tutup. Siap menghabiskan segelas susu, abang Rizz terus menghilangkan diri.
‘Semua persoalan dah terjawab?’ tiba-tiba mama menanyaku.
‘Perfect.’
Sebab teruja dengan ketiadaan abang Rizz, aku terus terlupa menanyakan  majlis aku yang akan berlangsung tiga minggu dari sekarang. Satu apa pun aku tak buat. Aku tengok mama macam tak sibuk mana pun. Apa nak buat ni? Masa-masa macam ni lah telefon nak berdering.
‘Assalamualaikum.’ Aku terlebih dahulu memberi salam.
‘Waalaikumsalam. Morning dear.’
Kenapa aku perlu dengar suara mamat ni pagi-pagi. ‘Stop it Ikmal. Kau nak apa call pagi –pagi ni. Menggangu ketenteraman orang je.’
‘I miss you dear.  Aku cari kau kat kampus tapi tak jumpa. Kau tak sihat ke Hana?’
Aku buat muka. Kalau si Ikmal tu ada kat depan aku, comfrm dia tahu aku tak sukakan dia. ‘Aku tak da kelas hari ni.’
Ikmal tersenyum. Dia sememangnya menantikan jawapan tersebut. ‘Eloklah tu. Jom kita tengok wayang.’
Aku mengetap bibir. Tak faham bahasa ke budak seorang ni. ‘Sorry Ikmal. Aku ada date dengan husband aku.’
‘Boleh tak kau jangan jadikan husband kau sebagai alasan. Aku tahu kau belum kahwin lagi.’
‘Terpulanglah Ikmal. Tak boleh cakap lama. Bye.’ aku terus matikan panggilan.
Rizzman yang kebetulan turun dari tingkat atas terdengar perbualan  Hana dengan Ikmal yang hanya dikenali dari perbualan Hana. Siapa pulak si Ikmal. Tak pernah tahu langsung desis Rizzman sendirian. Rizz masih memikirkan siapa gerangan Ikmal yang menelefon Hana. Walaupun matanya memandang jalan raya, fikirannya masih memikirkan Ikmal. Bunyi ketukkan di tingkap menyedarkan Rizzman.
‘Morning bro. Apa yang kau fikirkan sampai tak naik pejabat lagi? Masalah negara lagi?’ tanya Feez kehairanan.
‘Sort of.’
‘Bawak banyak bersabar Rizz. tak lama lagi, Hana akan ikut cakap kau.’ Feez menasihatkan sahabatnya.
‘Harap-harap macam tu lah Feez. Naik pecah kepala aku nak handle Hana seorang tu. Sekarang ni, aku ikut je rentak dia. Tunggulah lepas majlis tu nanti.’
‘Wah! Wah! Wah! Dah susun strategi nampaknya sahabat aku ni. Ni barulah Rizzman yang aku kenal. Patutlah kau terima job ni. Terkejut aku bila kau terima job ni. Padahal sibuk dengan persiapan majlis kahwin.’
‘I need time and space bro. Idea tengah membuak-buak ni. So buatlah duit dulu. Nanti dapur tak berasap.’
Masing-masing ketawa dengan jawapan yang diberikan oleh Rizzman. Hafeez kembali ke tempatnya memandangkan banyak kerja yang perlu di buat dalam masa singkat. Rizz memandang kelibat Feez sehingga hilang dari pandangan mata. Dia bersyukur mempunyai teman suka dan duka seperti Amirul Hafeez. Dengan lafaz bismillah, Rizz menyelak satu persatu maklumat yang ada di dalam fail yang berada di atas mejanya.
Dr. Razzman baru sahaja keluar dari wad selepas selesa memeriksa pesakitnya. Jadualnya yang terlalu padat pada hari itu sehinggakan dia tiada masa untuk duduk di dalam biliknya. Telefon bimbitnya dibelek. Ada dua puluh panggilan tidak berjawab dan lima mesej yang masuk. Semuanya dari Hana. Dr. Razzman terus mendail nombor Hana.
‘Assalamualaikum. Banyaknya missed call Hana. Anything urgent ke Hana?’ jelas kedengaran suara risau Razzman kepada adiknya.
‘Hehehehehe… Sorry disturbing along. Nothing urgent. I’m bored.’
‘And?’
Rancanganku hampir berjaya. ‘Movie perhaps? Lepas tu kita shopping!’
Razzman tersenyum sendirian. Ada sahaja si Hana. ‘Asal tak ajak abang Rizz?’
Potong stim betullah along ni. Baru je nak happy mood. ‘Katanya outstation. Please! Please! Please along! Boleh tepu otak Hana terperap kat rumah ni.’ Aku separuh merayu.
Razzman lemah dengan rayuan Hana. ‘Okay but with one condition.’
Setakat satu syarat tak ada masalah. ‘Named it.’
‘Pick up along kat hospital. Be my driver today at one thirthy pm.’
‘Small matter lah! See you. Daa….’ Terus aku matikan talian.
Hana. Hana. Macam-macam hal. Nasib baik ada seorang adik macam tu. Kalau ramai, mahu kopak dibuatnya desis Razzman.
Yani yang hendak mengetuk pintu bilik Razzman terdengar perbualan Razzman. Siapa Hana? Selama ni Razz tak pernah bercerita pun pasal Hana. Rasa cemburu tiba-tiba hadir. Yani mengawal perasaannya. ‘Hai! Tak tahu pun Razz ada girlfriend baru nama Hana?’
Tertawa Razzman. ‘Hei! Come in. Sound like jealous.’
‘Mungkin.’ Yani menjawab dengan pipi kemerahan.
‘Don’t be ridiculous. Hana adik Razz.’
‘Tipulah. Razz tak pernah cerita pun pada Yani.’ Yani menyangkal
‘Yani tak pernah tanya.’
‘Okay my fault.’ Yani menarik muka.
‘Hei! Razz guraulah. Razz pun lupa nak cerita kat Yani. Dia ajak tengok wayang and shopping. Katanya otak dah tepu duduk terperap kat rumah.’
‘Tak sabar nak jumpa Hana. Sound like she is happy go lucky person.’
‘Hurmmmm.. huru hara jugaklah rumah tu dibuatnya. Kalau Yani tak kisah, jomlah joint sekali.’ Pelawa Razz.
‘Tak naklah. Kacau daun pulak. Next time maybe. Enjoy! Yani keluar dulu.’
‘Okay take care.’
Yani meninggalkan bilik Dr. Razzman. Razz memandang Yani hingga hilang dari pandangan mata.
Untung jugak abang Rizz outstation. Boleh gak aku berjimba dengan along. Nak pakai baju apa petang ni ek? Siap berangan bagai aku ni.
Dah macam orang gila aku ni. Tersengih sorang-sorang dalam kereta. Mana taknya tersengih. Aku happy giler sebab dapat keluar dengan along. Dah lama aku tak melepak dengan along. Macam direstui pulak aku keluar dengan along. Jalan tak jammed langsung. Lampu isyarat pun semuanya hijau masa aku lalu.
Tempat yang aku tuju dah hampir sampai. Siap memarkir kereta, aku terus menghantar mesej pada along.
Your servant is here.
Tak lama kemudian, mesej aku dibalas along.
Okay. Along on the way.
Sementara menunggu along, aku siap menyumbang suara kat dalam kereta. Teruja sey. Nyanyi tak ingat sampai along kena ketuk tingkap. Cepat-cepat aku buka lock pintu.
‘Dalam kereta pun sempat melalak jugak ke Hana?’
‘Mestilah along. Kena gak asah bakat yang dah makin tumpul.’ Jawabku.
‘Ada je jawapan. Jom. Kita nak pergi mana?’

‘Along ikut je mana Hana bawa along.’

Monday, 10 October 2016

Abangku Suamiku Bab 15

BAB 15
Aku menatang dulang berisi semangkuk bubur, segelas air dan ubat yang dibekalkan oleh doktor semasa di klinik tadi. Ini kali kedua aku masuk ke dalam bilik abang Rizz. Seumur hidup aku duduk di Villa Anggerik, tidak pernah aku menjejakkan kaki di dalam bilik abang Rizz. Kalau Mr. Tarzan ni tak sakit, jangan haraplah.
Dulang yang ku bawa aku letakkan di atas meja sisi di tepi katil. Dahi abang Rizz ku rasa semula. Alhamdulillah panasnya semakin kebah. Aku membuka wardrobe abang Rizz. Tersusun rapi mengalahkan anak dara. Aku ambil sehelai t-shirt dan sehelai seluar untuk menyalin pakaian abang Rizz. Tak lupa juga tuala kecil untuk mengelap badan abang Rizz.
Nak patah pinggang aku menukar pakaian abang Rizz. Mana taknya, badan abang Rizz lebih besar dari badan aku yang comel loteh ni.
‘Ni apa usik-usik orang ni?’ tiba-tiba abang Rizz terjaga dari tidurnya.
‘Usik apanya. Hana tolong tukarkan baju abang Rizz. Tak kan nak pakai baju masam tu sampai malam.’
What!’ Abang Rizz cuba bangun tetapi tidak berdaya. Kepalanya masih berdenyut.
‘Jangan mengada nak bangun. Abang Rizz tu bukannya sihat. Makan bubur ni.’ Aku menyua sudu yang berisi bubur tetapi abang Rizz tidak membuka mulutnya. Aku dah mula geram dengan sikap kebudakkan abang Rizz.
‘Abang Rizz ni nak makan ke tak? Penat je Hana masak bubur ni.’ Aku merungut.
‘Buat kerja tak pernahnya nak ikhlas.’ bidas abang Rizz.
‘Siapa kata? Sebab Hana ikhlaslah, Hana masak. Kalau tak dah lama mak Jah yang masak dan suapkan abang Rizz. Tak pernah nak bersyukur. Nak complaint je. Nak makan ke tak nak ni? Kalau tak nak, Hana suruh mak Jah yang suapkan.’ ugutku.
Aku menyua kembali sudu berisi bubur ke mulut abang Rizz. Selamat satu suapan masuk ke dalam mulut abang Rizz. Kena gertak baru nak makan. Macam budak kecik. Licin semangkuk bubur. Lapar rupanya Mr. Tarzan ni. Aku hulurkan gelas berisi air dan ubat yang perlu dimakan.
‘Keluar nanti tolong tutup pintu!’ pesan abang Rizz.
Huh! Sakit-sakit pun masih tak da perasaan langsung. Tahu nak marah je. Kalau sehari tak marah tak sah ntah. Aku pula yang merungut.
Dulang yang berisi mangkuk bubur abang Rizz ku bawa turun ke bawah. Siap membasuh mangkuk dan gelas, aku terus naik ke tingkat atas. Baru sahaja aku hendak meluruskan badan, telefonku berbunyi minta dijawab. Kelihatan nama Mika tertera di skrin.
‘Assalammualaikum. Macam mana dengan abang Rizz?’
‘Walaikumsalam. Prihatin kau kat abang Rizz.’
‘Janganlah cemburu Hana. Kau tetap best buddy aku. Abang Rizz kan husband best buddy aku. Kenalah aku tanya kesihatan dia.’
‘Tak ada maknanya. Panas dah makin berkurangan. Tadi pun habis semangkuk bubur dikerjakan abang Rizz.’ ujarku.
‘Eloklah macam tu. Kau macam mana? Okay tak?’
‘Aku ingatkan kau dah lupa kat aku. Aku okay cuma penat sikit je. Rasa macam nak patah pinggang aku memapah abang Rizz.’
‘Mestilah aku ingat kat kau. Nanti sentap pulak!’
‘Kalau sehari tak kenakan aku memang tak sah kan!’ aku menyindir Mika.
“Ingatkan nak singgah rumah mama kau tadi tapi tak larat sebab penat memandu pun tak hilang lagi.’
‘It’s okay Mika. Kita jumpa kat kampus esok.’
‘Okay Hana. See you tomorrow.’ Talian diputuskan.
Dua tiga kali aku menguap. Akhirnya aku terlena.
Gedebukkk!!! Sakit pinggang aku. Macam manalah aku boleh jatuh katil. Buat malu je. Aku mencapai telefon di atas meja. Ya Allah! Dah pukul tujuh setengah pagi. Kelas aku pukul lapan setengah pagi. Kesiangan aku pagi ni. Ni gara-gara mimpikan abang Rizz lah ni.
Dah macam kartun aku bersiap. Dengan tak sempat bersarapan aku terus keluar dari rumah. Entah berapa banyak aku kumpul saman. Berdesup wagen merah aku. Dengan muka selamba aku masuk ke dewan kuliah. Nasib baik pensyarah tak masuk lagi. Yang aku hairan semua mata memandang ke arah ku dengan pandangan yang pelik. Aku mengambil tempat di sebelah Tipah.
‘Kenapa kau ketawa tengok aku Tipah?’ aku kehairanan.
            ‘Kau kenapa Hana? Jangan cakap yang kau kesiangan.’
            ‘Tahu tak pe. But why?
            ‘Kot iya pun lambat, sebelum keluar tu tengoklah cermin sikit. Tu hah! Kat pipi tu ada setompok bedak tak rata. Memang patutulah budak-budak pandang kau semacam.’ Ujar Tipah sambal menonyoh pipiku.
            Cepat-cepat aku keluarkan cermin kecil. Jelas terpancar ada setompok bedak tidak rata. Ni gara-gara nak cepat tadi lah. Aku meratakan bedak di pipiku. Done! Tipah yang ada di sebelah aku tak habis ketawakan aku.
            ‘Dah puas ketawakan aku?’ sindirku.
            ‘Janganlah marah! Nanti cepat tua. Nanti kita bergosip okay. Tu lecturer kesayangan kita dah masuk.’
            Tak cukup nafas Vivian mengejar langkah Zara Arlyssa. Macam lipas kudung Zara melangkah.
            ‘Zara tunggulah aku.’ Jerit Vivian tercungap-cungap.
            ‘Hesyh! Lambat betul lah kau ni Vivian. Cepatlah sikit.’
            ‘Dah cepatlah ni. Nak cepat apanya lagi.’ Sungut Vivian.
            Hilang nafas Vivian di buatnya. Buku-buku di tangannya diletakan di atas meja. Vivian melangkah ke kaunter untuk membeli makanan. Dia kembali ke meja dengan secawan air dan semangkuk mee hoon sup. Begitu juga Zara.
            ‘Asal kau tak suka dengan Hana tu Zara? Padahal kau dengan dia kan sepupu.’ Petah Vivian anak gadis dari bumi kenyalang.
            ‘Sebab dia selalu ambil hak aku.’
            ‘Ambil hak kau? Aku tak faham.’ Vivian keliru.
            ‘Kalau aku cerita pun, kau tak akan faham.’ tambah Zara.
            ‘Memang aku tak faham. Yang aku tengok kau asyik cari pasal dengan Hana. Hana sikit pun tak balas apa yang kau buat. Kau jangan terlalu ikutkan perasaan Zara. Kelak kau yang menyesal.’
            ‘Vee! Kau kawan aku ke kawan Hana?’ Zara berang.
            ‘Kawan kau lah!’
            ‘Kalau kawan aku, kau tak payah nak pertikaikan apa yang aku buat kat Hana.’ Zara memberi amaran kepada satu-satunya kawan yang dia ada di kampus. Vivian hanya mengangguk.
Membara panas di hati Zara apabila terlihat kelibat Hana yang bergegas ke dewan kuliah. Hatinya sakit bila mengenangkan kata-kata maklongnya tempohari. Sepatutnya abang Rizz menjadi suami aku. Vivian yang sedari tadi memanggil Zara tetapi tidak diendahkan oleh Zara.
‘Oit Zara! Kau mengelamun apa?’ Vivian menepuk bahu Zara.
‘Ya Allah! Kau ni mengejutkan aku lah Vee.’
‘Terkejut konon. Dari tadi aku panggil kau tapi kau boleh mengelamun. Fikir apa?’
‘Nothing! Malam ni kau buat apa?’ Zara sengaja menukar soalan.
‘Tak buat apa-apa. Ingat nak study. Tak lama lagi dah nak exam. Aku tak nak kantoi.’
Berubah wajah Zara Alysa. Seperti terkena batang hidungnya. Mana tidaknya, dia pernah kantoi satu subjek dua semester lepas. Bernanah telinganya mendengar leteran mamanya.
‘Kau sindir aku ke Vee.’
‘Maaflah kalau kau terasa Zara. Aku tak berniat langsung nak sindir kau. Itu Cuma peringatan untuk aku.’
‘Aku baru nak ajak kau lepak kat tempat biasa.’ Ujar Zara.
‘Bukan orang islam tak dibenarkan ke kelab malam? Mama kau tak marah ke Zara kau pergi tempat-tempat macam tu. Lainlah aku.’
Panas hatinya bila diceramah oleh Vivian. Nak marah, itulah satu-satunya teman yang ada. ‘Aku muda lagi. Time ni lah nak enjoy. Aku saja lepak-lepak je tapi aku tak pernah sentuh benda haram tu.’
‘Apa-apa sahajalah Zara. Aku boleh temankan kau tapi kita kena balik awal.’ Vivian bersetuju tapi bersyarat.
            ‘What ever lah Vee.’
            Jam di tangan dikerlingku. Hampir jam satu petang. Direct tiga kelas aku pagi tadi. Otakku dah semakin tepu untuk menimba ilmu. Ini boleh jadi migraine di buatnya. Nasib baik kelas terakhir ditamatkan awal memandang pensyarah mempunyai tugasan lain. Tipah di sebelahku tersengih sumbing.
            ‘Apa kes?’ tegurku.
‘Cari kes.’
‘Kes apa?’ ulangku dengan nada berlainan.
‘Kes mahkamah. Ada bran?’
‘Loyar buruk tul lah kau ni Tipah. Nak makan mana? Jangan lupa whatsapp Mika sekali.’ Aku mengingatkan Tipah.
‘Aku tak kisah makan mana. Tapi yang aku kisah bila Mika tak dapat sertai kita. Dia ada hal. Aku baru je baca whatsapp dia.’
            Berkerut dahi aku. Mika ada hal? Hal apa? Selalunya Mika akan share dengan aku dan Tipah.
‘Tak payah nak tambah kerut kat dahi kau tu.’
‘Soru time. Dah menggeletaq kaki aku tahan lapar.’ Ajak Tipah yang telah siap menyandang beg di bahu.
‘Assalamualaikum. Sorry aunty. Mika lambat sikit.’ Sapa Mika dari jauh.
‘Walaikumsalam. Tak apa. Lagipun aunty yang datang awal. Aunty pulak yang excited nak tengok koleksi busana tu.’
‘Biasalah aunty. Kalau nak harapkan Hana, alamatnya tak berbajulah pengantin atas pelamin.’ Mika berseloroh.
Tertawa Puan Sri Maimon dengan seloroh Mika. Selesai memilih menu, Mika dan mama Hana rancak berbincang koleksi busana pengantin yang ada. Ada dua tiga rekaan yang menarik perhatian Puan Sri Maimon. Dengan rekaan sedia ada, Puan Sri Maimon meminta Mika untuk mengubah sedikit rekaan dari segi potongan di bahagian dada dan pinggang serta menambah pearls dan diamond untuk menampakkan lebih esklusif. Lama perbincangan antara Mika dan Puan Sri Maimon mengenai majlis perkhawinan Hana dan Rizzman. Memudahkan kerja, Puan Sri Maimon terus melantik Damian Couture sebagai wedding planner bagi majlis perkahwinan Hana dan Rizzman.
Aku melihat jam antik papa yang berada di ruang tamu. Hampir pukul lima petang. Entah ke mana mama menghilang. Ditanya mak Jah, mak Jah pun tidak dimaklum oleh mama. Macam ada rahsia je mama ni. Selalunya kalau mama keluar, pasti mama akan berpesan pada mak Jah. Musykil desis hatiku. Aku dah naik bosan terbongkang kat depan tv. Siaran astro langsung tidak menarik minatku.
Yang abang Rizz pulak hanya terperap di dalam bilik. Demamnya dah beransur pulih. Sejak pulang dari Cameron Highlands berubah terus perangai abang Rizz. Dari suka jerit nama ku, sekarang ni jangan kata nak panggil, pandang aku pun tak ingin. Bunian mana yang dah sampuk pun aku tak tahu. Elok juga dia tak terjerit-jerit namaku. Baru aman dan tenteram duniaku. Kalau tak, cair tahi telinga aku ni.
Bunyi pintu dibuka menyedarkan aku dari lamunan. Mama dah balik rupanya. Nak kata pergi shopping, kosong je tangan mama.
‘Hana oh Hana!’ panggil mama siap dengan cubitan singgah di paha kiriku.
‘Aduh! Sakitlah mama.’ Aduku.
‘Tahu sakit. Tekak mama ni pun sakit dari tadi panggil Hana. Boleh pulak Hana pandang mama sampai berkerut dahi tu kenapa?’
‘Eh! Mama ada panggil Hana ke? Asal Hana tak dengar ek?’
‘Mana nak dengar kalau entah apa yang difikirkan. Fikir pasal apa?’
‘Mama.’ jawabku.
Wajah Puan Sri Maimon bertukar raut. Tak kan kak Jah dah beritahu Hana. Tak mungkin desis hati Puan Sri Maimon. ‘Fikir pasal mama?’
‘Selalunya mama keluar, mama akan maklum pada mak Jah. Ni bila Hana tanya, mak Jah kata tak tahu. Tak ke pelik? Nak kata mama ada mesyuarat kelab, tak mungkin. Mesyuarat kelab mama selalunya hari Rabu. Ni baru hari Isnin.’
‘Hai! Dah macam polis pencen. Mama jumpa pengerusi kelab. Dia call mama ada hal yang nak dibincangkan. Sebab terkejar-kejar nak keluar tu yang mama lupa nak pesan pada mak Jah. Kebetulan mak Jah kat laman belakang.’
Aku yang tak da syak wasangka pada mama hanya mengangguk tanda faham. ‘Itu macam ka Puan Sri Maimon?’
‘Iya cik polis. Ni borak-borak juga. Dah solat ke belum?’ tiba-tiba mama bertanya soalan cepumas.
‘Don’t worry. Allah bagi cuti seminggu.’ jawabku dengan jawapan loyar buruk.

Tergelak mama. ‘Ada-ada sajelah Hana ni. Mama naik dulu. Nak mandi dan solat. Jap lagi kita minum petang sama-sama.’